Membuat Bisnis

Membuat Bisnis Menjadi Menyenangkan dan Terarah

Sudah 4 tahun saya menjalankan Bisnis dari Rumah. Rasanya hampir nggak pernah bosen deh ngerjainnya. Banyak banget yang bilang: “Ya iyalah mbak Sotya demen dandan, udah gitu sekolah Marketing juga, pantes aja bisa” trus ada lagi tuh yang bilang: “Apa nggak bosen tuh seharian di rumah, nguplek aja sama anak-anak” atau…”Ngerjain bisnis dari rumah sih enak, tapi gue nggak banget deh”

work at home mommies and wannabes

Apa pun alasannya…ya pasti ujung-ujungnya duit kan?? Hahahaha…saya juga ah. Ngerjain bisnis ngapain kalau bukan cari duit. Bedanya sama ngantoran adalah, kalau kita jadi pemilik bisnis, kita yang jadi bos-nya. Kita yang harus tahu mau kemana arah bisnis kita, kita nentuin mau gimana jalannya. Nggak bisa? Ahhh masak iya nggak bisa. Buat saya, yang penting cuma keMAUan aja kok.

Ngerjain bisnis ini, buat saya fun aja. Biar dikata orang: “Iiih loe tough banget ya Sotya ngerjain bisnis begituan?”…Jleb! Begituan? Emang apaan yang begituan eeuuyy. Ini bisnis penuh perhitungan dan adil. Siapa yang kerja dia yang dapat hasil. Enak banget secara saya nggak pusing lah ngatur besar gaji, naik gaji karyawan tiap tahun, bagi hasil, dan sebagainya. Semuanya udah dipikirin sama perusahaan.

Yang saya pikirin sekarang cuma gimana sih bisa buat semua tujuan bisnis saya bisa tercapai. Bisa dapetin hasil yang lebih banyak, dan lebih banyak orang dalam team saya yang ikutan maju, ikutan pinter. Caranya juga nggak aneh-aneh, semuanya dibikin FUN.

Prinsip pertama: Bisnis itu kudu FUN.

oriflame - tutup poin tetep happy!

Nggak deh kalo saya suruh ngerjain bisnis yang nggak FUN. FUN karena ngerjainnya bareng-bareng, FUN karena bisa sama-sama pinter, FUN karena setiap hari kenalan sama hampir lebih dari 100 orang/hari. Belum lagi FUN saat lihat transferan naik terus tiap bulan, atau sekedar menjadi saksi hidup team saya yang tiba-tiba naik bonusnya sampai terkaget-kaget. FUN ngelihat mata berbinar team saya saat tahu “Oooh gitu toh caranya ya mbak, idiiih selama ini nguplek nggak ketemu.”

Semuanya berbagi, semuanya sharing dan sama-sama pintar di dalam team saya. Karena bisnis itu kan sifatnya jangka panjang, bukan sekedar asal dapet duit sesaat doang, tapi kudu dibarengi sama siraman ilmu.

oriflame - online business coaching

Prinsip kedua: Bisnis itu harus terarah.

Iya laahh..harus tahu mau arahnya kemana, targetnya apa. Memudahkan juga buat menentukan siapa yang bakalan jadi team atau nggak. Nggak asal comot aja orang buat dijadiin team. Lah wong mau sama-sama mencapai tujuan, tapi trus tujuan yang satu ke blok M yang satu ke GLodok…ya jauh kali yaaa…bisa nggak nyambung juga ngomongnya, hehehehe…

oriflame - belajar analisis bisnis

soo..kalau sekarang tanya, ke saya….udah tahu yah jawabannya ;-)

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *